Selamat hari santri!

nf

Ternyata kemarin itu hari santri nasional. Menurut KBBI sih, santri adalah mereka yang bersungguh-sungguh belajar mendalami agama islam. Kalau begitu banyak sekali santri di muka bumi ini dong ya, even dia belum memeluk agama islam sama sekali. Tapi kali ini saya mau memaknai santri sebagai mereka yang mempelajari islam di sebuah insitusi, supaya nyambung dengan apa yang bakal saya tuliskan di bawah.

Percaya atau gak, saya pernah jadi santri di sebuah sekolah bernama Nurul Fikri Boarding School. Namanya doang keren pake Boarding School, padahal mah sama aja kayak pesantren. Letaknya di Banten, rada deket pantai tapi di tengah hutan, beneran lu-lu semua gak akan bisa kabur kalau sekolah disini (Tapi saya pernah kabur, sekali. Hehehe). Iyak benar, orang kaya saya emang gak akan pernah kepikiran bakal diletakkan di pesantren selama tiga tahun kalau bukan karena dipaksa. Mama sama Bapak saya mungkin kesal ngeliat anaknya waktu SMP kerjanya keluyuran dan gak pernah dapat ranking, sholat sekali sehari juga udah alhamdulillah kali.

Jadilah saya dipaksa ikut tes. Saya gak belajar sama sekali dan jawab asal-asalan ketika waktu tes wawancara, saya sampe bilang “saya gak mau sekolah disini. Saya disuruh” ke si pewawancaranya dengan muka super asem. Tapi saya gak tau semesta maunya apa sampai akhirnya saya bisa diterima. Saya cuma bisa berdoa kalau bapak saya mungkin akan berubah pikiran , tapi ternyata enggak. Seorang anak super pemalu dan gak bisa jauh dari rumah kayak Chenia harus tinggal di pesantren. Wow. Bayangan saya tentang jadi anak gaul yang sering ke mall dan bakal punya pesta meriah di ulangtahun ke-17nya harus pupus saat itu juga.

Tahun pertama isinya nangis-nangis semua. Minta pulang. Sakit. Ngambek. Nangis. Dan gak lupa pake seribu umpatan setiap kali ada temen smp yang nanya “lo masih sekolah di NF?”. Saya bahkan sempet nulis status di facebook supaya sekolah yang bernama NF itu bisa musnah. Hahahaha. Lucu juga. Ya bayangin aja, anak remaja yang katanya sedang giat mencari jati diri itu dilarang menggunakan handphone padahal lagi seneng-senengnya. Gak boleh nonton tv. Dijauhkan dari internet. Harus pakai kerudung yang panjangnya di bawah ketiak. Dan bakal dihukum kalau ketauan ngomong Gue, Lo, Anjir, atau segala macam bahasa gak sopan yang padahal lagi dianggap gaul pada zamannya.

Saya stress berat. Saya sampe menghalalkan segala cara untuk mendapatkan surat peringatan sebanyak tiga kali supaya saya dikeluarkan. Tapi ya, ternyata sampe saya lulus saya cuma dapet SP 2, padahal pelanggaran yang saya lakukan sungguh banyak bukan main, mungkin bisa dibikin buku kalau saya ceritakan semua.

Tahun kedua masih pingin pindah. Tapi udah ada pikiran kecil macem “yaudahlah kalo gak pindah juga gapapa”. Dan saya gak pernah berhenti buat membujuk orangtua supaya saya dipindahkan walau saya tau itu sia-sia. Saya mencoba segala macam cara supaya betah, termasuk berhubungan dengan lelaki yang cuma bisa dilihat kalau ada acara gabungan, itu juga cuma berani lirik-lirik karena masih malu. Di tahun ini saya sudah belajar banyak tentang pertemanan. Saya mulai mengenal teman-teman angkatan dengan baik, menjadi telinga dan memberi lidah dalam rangka memahami mereka lebih dalam. Ternyata tinggal di asrama tidak seburuk awalnya.

Tahun ketiga sempet kepikiran masih pingin pindah, dengan pasrah yang lebih banyak dan setengah ikhlas karena berpikir “ah tinggal setaun lagi”. Di tahun ini yang segalanya berhubungan dengan universitas dan ujian nasional, saya mulai ikut-ikutan teman untuk rajin merayu Tuhan dengan berbagai cara. Rajin ikut sholat berjamaah di masjid, rajin sholat dhuha, qiyamul lail, tilawah, tahfidz, dan liqo. Saya jarang minta pulang. Saya mulai menemukan apa yang selama ini seharusnya saya cari. Di awal tahun ketiga saya sudah merasa nyaman hingga ketika saatnya saya pulang, saya menangis kencang. Saya paham kenapa orangtua saya meletakkan anaknya di sebuah pesantren di tengah hutan. Saya gak mau pergi karena menjadi santri ternyata semenyenangkan dan sebikin-nyaman itu.

Terus kenapa saya cerita ini? Gapapa. Tiba-tiba kangen aja. Saya kangen kehidupan asrama dimana kebahagiaan bisa didapat dengan cara yang sungguh sederhana. Nyanyi sambil teriak-teriak di halaman dalem, bikin seblak di panci super besar, atau ngeliat Husna sama Libong mempraktekkan jurus tapak suci. Nebeng mobil penanting. Bolos kelas tahfidz dan ke nufi mart di hari tholib supaya bisa ngeceng cowo-cowo. Makan ayam Bu Aah. Kalau sekarang ada yang nanya “emang enak tinggal di pesantren?” saya bakal jawab dengan lantang “ENAK BANGET!”.

Saya gak nyesel saya gak punya handphone atau gak update berita saat itu karena ada kultum-kultum yang bikin bulu kuduk berdiri ketika disampaikan waktu apel pagi. Saya gak nyesel saya gak pernah ke mall atau tempat-tempat hits kala itu karena cekdam, kantin, kursi madol, atau nufi mart udah bisa bikin saya super senang. Saya gak nyesel gak aktif main facebook atau twitter atau ym waktu itu karena saya punya teman-teman yang bakal mendengarkan langsung semua cerita-cerita saya. Saya juga gak nyesel gak punya pesta meriah di ulangtahun ke 17 karena disiram pake air cekdam pake telor pake tepung di halaman dalem udah bikin saya selalu tersenyum ketika diingat-ingat.

Pengalaman saya mungkin beda jauh sama mereka yang gak sekolah di asrama. Saya pernah disuruh jalan jongkok gara-gara terlambat semenit ke masjid, pernah disiram air seember pas lagi pake mukena gara-gara kebanyakan absen sholat berjamaah, pernah dihukum gara-gara sering ketauan ngomong kasar, pernah jadi teteh dapur dan diskors selama 3 hari karena ketauan pacaran. Cerita-cerita itu emang aneh sih, tapi percayalah, sampe sekarang saya hidup, pengalaman 3 tahun menjadi santri itu adalah pengalaman yang paling seru.

Saya bisa punya teman angkatan sebagai keluarga yang selalu ada sampe sekarang, saya punya pengalaman surat-suratan terus dititip ke abang Cleaning Service buat tau kabar sang pacar di seberang, saya punya jaringan alumni yang luas dan sungguh bermanfaat. Dan terpenting, saya punya banyak cerita seru yang bisa saya sampaikan untuk anak saya nanti! Hahahahaha.

Makanya, ketika banyak orang anti terhadap gagasan full day school, saya agak santai aja karena sebagai salah satu korban sekolah full day school selama 3 tahun, saya sama sekali gak merasa dirugikan. Walaupun beda konteks, ya.

Intinya, saya kangen jadi santri. Realita tak pernah seindah saat masih sekolah di asrama. Apalagi pas udah lulus dan semakin paham kalau manusia di luar sana belum tentu sebaik tholibah angkatan 8 SMA. Duh gusti, boleh saya jadi santri di Nurul Fikri lagi?

Advertisements